artikel-chatting

“Kalo semua ditangani outsourcing, justru akan terjadi penekanan lebih parah dari kerja rodi zaman kuda masih makan besi…”

18-12-2008

· kena sindrom lg ga ya??? hmmm… ;p [ini tagline dari google talk, Rila]

Rila ini seorang gadis manis, yang kalo tersenyum enak dilihat. Di kantor, dia sekretaris bos, sekaligus ngurusin macem-macem. Pekerjaan yang macem-macem inilah yang sering dia keluhkan kalo kami chat-chatan. Katanya, dia harus menuntaskan kuliahnya. Jadinya, bekerja dan sambil kuliahlah dia.

Chatting kami ini sengaja aku posting, karena aku anggap ada hal-hal yang mungkin bisa menjadi pembelajaran bagi yang baca. Jadi, kalo kalimat, dialog, dan penulisan kata yang disingkat serta rada gak konsisten thema flow-nya, maklum ajalah… namanya juga chatting. Dia selalu manggil aku “opung – Pung”.

Halak: kena sindrom apaan lo? Kok, akhir-akhir ini wajahmu kayak orang stress berat?

rilafidea: kecapean opung. kebanyakan yg dikerjain

Halak: dikerjain? Ame pacar lo? 🙂

rilafidea: hahaha

Halak: saole jeng… wajah kamu itu gak punya sinar lagi kayak dulu… Dulu kamu itu begitu penuh gairah hidup and penuh cita-cita…

Sent at 9:15 AM on Tuesday

rilafidea: hehehe… abis gmn dong pung…kerjaan makin byk… jd kecapean

Halak: kok kamu bisa nge-handel semua sih?

rilafidea: ga tau tuh… kerjaan jd rangkap2… ngurusin ATK, pembelian barang2 kebutuhan kantor, ngurusin kerjaan dari pak bos…

Halak: ya disomasi dong… mestinya kan ada orang yang khusus untuk itu… kantor kita emang makin aneh bin ajaib…

rilafidea: tau tuh… semua dibebankan di 1 org… aku udah kecapean dan akhirnya ga fokus… sampe ditegor pak bos; katanya aku udah ga konsen dan cepet lupa

Halak: ya udah pasti lah… di kantor ini kan banyak orang yang lo urusin. jadi siapa dong yang mau didahulukan sementara semua pengin cepat. phan mesti khusus 1 orang nanganin itu… Ya wajar aja sih banyak lupanya… Eh, kamu gak takut jadi sindrom cepat linglung sebelum punya cucu? hiks…hiks…

rilafidea: hehehe… ini udah kena byk sindrom pung… terutama sindrom lupa… otaknya udah penuh… capek pung… mana org2 itu bawel2 bgt… kertas abis, teriak… atk yg dipesen ga ada, ngomel… tinta printer/tinta fotokopi abis jg ngeluh…

fotokopi rusak, komplain…semua ke aku

Halak: makanya gw heran ngelihat wajahmu yang cepat tua… suer… wajahmu gak memancarkan Rila yang dulu lagi deh… ya, gak bisa dong itu kamu urusin sendiri… bos lo sih main gampangin aja. Gak bisa memenej stafnya… Aku cuma prihatin aja melihat keceriaanmu dulu dah ilang… 😦

rilafidea: hiks3x… papaku aja udah blg aku makin kurus

Halak: benar

rilafidea: mungkin krn aku jg kuliah kali ya? kerjaan byk + kuliah… jd kecapean

Halak: udah pasti sih… makanya, sebelum ngambil keputusan tentang suatu hal, kudu dipikirin dulu efeknya… Lo gak takut ape cepat tua dari usia sebenarnya? Spa dulu kek… lulur kek… hiks… kapan waktunya, yak?!

rilafidea: kalo kuliah sih emang udah direncanain dari 2005 pung… thn ini ga boleh ditunda takut keburu males… awal thn ini aku liat kerjaan ga gitu byk… ternyata makin parah

Halak: ya iyalah… wong kerjaan Inge jadi ke lo semua…

rilafidea: iya… percuma ada dia… ga ngaruh

Sent at 9:34 AM on Tuesday

Halak: jadi untuk apa ada GA [general affair] jika kerjaan itu dibebankan ke sekretaris bos? Makanya, gw udah gak punya mood di kantor ini… makin ngaco mekanismenya… seandainya disuruh mundur dengan pesangon yang layak… wah… alhamdulillah banget… Aku jauh lebih kreatif di luar… ketimbang menghadapi orang-orang tolol dan yang sok tahu…

rilafidea: sama pung… aku jg capek… pada tega semuanya… selama aku jd sekretaris, baru kali ini disuruh semua org… ga pernah ada sekretaris disuruh2

Halak: dan selalu dikambing-hitamkan orang lain. hahahaha…. emang…!

rilafidea: apalagi ngurus2in yg bukan kerjaannya… makin ga enak skrg suasananya,

makanya aku jg msh coba cari tempat lain… lagian udah mulai ribet pung bagi waktu antara kuliah dan kerja… soalnya bpk sendiri makin ribet… kemaren2 msh bisa ngijinin aku… tp skrg kalo aku kuliah, dia agak bingung

Halak: yap, kudu dipikiran baik-baiklah. Karena perjalanan kariermu masih panjang. Aku aja dah kepikiran, kalo tahun depan dah eksis di layar lebar, dah pasti gak di kantor ini lagi… doain aja biar film pertamaku ini cepat terealisasi…

rilafidea: aminnnnn… semoga sukses ya, pung… target ku sih thn depan dpt yg lebih baik… mudah2an kuliahnya jg lancar

Halak: sama-sama… sukses juga untukmu… menemukan pekerjaan yang bisa seimbangin kuliahmu… PH [production house] ini dah gak punya prospek… gak jelas arahnya mau ke mana… aku mulai curiga, adanya PH ini hanya ecek-ecek dari trik bisnis para kapitalis… hiks…hiks…

rilafidea: disini stuck… jenjang karirnya ga bisa naik… mentok disini2 aja

Sent at 9:44 AM on Tuesday

Halak: emang… bentar-bentar ada orang resign. nyari orang baru, tapi orang itu udah sampah di PH lain… bos lo tuh, bukannya memaksimalkan orang lama… Mending yang didapat punya potensi… Eh, malah yang kerjanya cuma menggerogoti dan ambil untung pribadi… dan sampai kapanpun, kalo manajemen kantor ini kayak gini terus, aku pastikan itu tidak akan pernah menghasilkan karya yang bagus… wong tukang ekor kok… gak inovatif… lihat aja tuh… banyak orang kagak kerja digaji terus… Kalo aku lihat, ini semacam konsipirasi. Arahnya nanti setiap karyawan kantor ini akan ditangani outsourcing… itu yang terjadi di beberapa perusahaan… Hal ini akan menguntungkan perusahaan karena tidak akan dibebani dengan jamsostek, pensiun, pesangon, dan kapan saja bisa dikeluarkan…

Sent at 9:49 AM on Tuesday

rilafidea: bener tuh pung… kalo outsourcing kan gitu

Sent at 9:57 AM on Tuesday

Halak: hal inilah salah satu yang diperjuangkan buruh… kasihan kan… orang-orang kapitalis memang penghuni neraka sejatinya… inilah yang mau diterapkan semua perusahaan besar di negeri simsalabim ini… konyolnya, pemerintah seperti memberi respons positif. Gak benar itu… Kalo semua ditangani outsourcing, justru akan terjadi penekanan lebih parah dari kerja rodi zaman kuda masih makan besi… gimana gak? Wong, secara hukum gak ada beban ke perusahaan induk…

Sent at 10:00 AM on Tuesday

rilafidea: iya nih…apalagi skrg lg krisis global… byk perush yg PHK karyawan…

ngeri jg sih… makanya makin susah cari kerja

Sent at 10:07 AM on Tuesday

Halak: kalo kita mah, profesi penulis gak mikirin itu… dari internet pun sekarang kita bisa cari duit… yang penting kretativitas terus dikembangkan… Yang menjadi soal, karena perusahaan di negeri ini tidak pernah bersyukur kalo mereka-mereka itu jadi kaya karena adanya buruh… coba disuruh bos geblek kita itu bikin sinetron/film sendirian. dia penulis, dia sutradara, dia pegang lampu, dia yang arahin kamera, dia yang edit, dia pemainnya, dia yang putar sendiri di tv atau dibioskop… bisa gak? Hidup itu harus berkorelasi… mana ada manusia bisa hidup sendirian kalo dia gak orang sinting…hiks…!

Sent at 10:11 AM on Tuesday

rilafidea: itu dia pung… org2 kayak kapitalis itu kan ga pernah menghargai org lain… dia mana bisa kayak skrg kalo ga krn org lain… emang sih itu kerja keras dia… tp ttp butuh bantuan org

Sent at 10:16 AM on Tuesday

Halak: kesahalah manusia pada awalnya, ketika mereka menjadi owner, kecenderungan untuk feodal sangat besar. Mereka jadi arogan, karena merasa dengan uang bisa melakukan apa saja. Persepsi itulah yang salah. Banyak uang, tapi gak ada satupun di dunia ini yang jualan, mau dikemanain tuh duitnya? Banyak uang, pengin bikin perusahaan macem-macem, tapi ketika dibuat lowongan kerja ngak ada yang respon, dia mau bikin apa? Sebaliknya begitu. Jadi karyawan juga harus loyal ke perusahaan dengan segala ketentuan yang berlaku. Jadi hidup itu harus selalu memiliki keseimbangan.

lha… kita kok jadi kuliah umum, ngata-ngatain orang, yakkk? 🙂

rilafidea: hehehe… gpp pung 🙂

Halak: Ril, aku pulang agak cepat karena mau ikutan natalan grup perusahan kita… jam setengah limaan sih…

rilafidea: o…ok… aku jg mo plg jam 5 kok… mo ujian… hehehe

Halak: selamat ujian deh… entar ta’ doain…

rilafidea: makasih opung… doain semoga lancar ya…… kemaren udah ngaco ujiannya…hehehe… semoga hari ini n besok sukses

Halak: siip..! siip…!

rilafidea: opung jd mudik tgl brp?

Halak: tgl 23… dah keburu booking tiket sih… nyesal juga gak tgl 20… tapi, segala sesuatu sudah ada yang nentuin.

rilafidea: iya sih

Halak: makanya, hidup itu biarkan aja mengalir apa adanya. Tapi tetap berusaha. begitu juga kalo menghadapi ujian, gak perlu terlalu stress… malah salah semua. Berserah pada Yang Maha Kuasa…

rilafidea: makasih pung… kemaren coba tenang tp susah bgt… krn kerjaan di kantor byk bgt, aku hampir telat

Sent at 3:22 PM on Thursday

Halak: ketika orang ngotot kepada sesuatu, maka kesulitan akan menghadang. Hidup ini bukan kita kok yang mengendalikan. Sudah tersurat semuanya. Kita hanya menjalankan, bukan mengendalikan. Makanya heran melihat orang yang coba berkata, bahwa hidup ini harus dikendalikan. Kalo Tuhan gak kasih dia seperti yang diinginkan, kan bisa gila tuh orang karena gagal… 🙂

rilafidea: wah…bener bgt tuh pung… itu yg emang byk orang ga sadar

Halak: makanya makin banyak orang yang sinting zaman ini… maunya ngotot memaksakan kehendak…

rilafidea: bener jg tuh… mereka jd melakukan apa aja buat dapetin yg mereka mau

menghalalkan segala cara

Sent at 3:28 PM on Thursday

Halak: betul! Lihat aja rakyat kita beberapa tahun belakangan ini. semua serba berantem, serba tawuran.. Apakah menerutmu di negara tercinta ini, orang-orang masih memiliki rasa KASIH? Fenomena mutilasi sudah jadi santapan berita yang tidak tabu lagi. Setback… jadi zaman kanibalisme… Yang sok politis berburu uang dengan mendirikan partai bak jamur di musim hujan… apa pentingnya tuh partai banyak-banyak, tapi tidak memberi kebaikan kepada rakyat?

rilafidea: setuju pung… makin ga jelas aja nih… giliran mo pemilu rame2 deh bikin partai… apalagi tuh artis2 skrg… skill jd pemimpin ga pny, mo jd politikus… sok bgt

Sent at 3:34 PM on Thursday

Halak: artis sekarang sangat menjijikkan, sok mau jadi caleg, tapi gak ngerti apa sebenarnya yang mau dia perjuangkan untuk rakyat. Kasihan aja lihat mereka jadi orang tolol dijadikan bumper politik untuk menggalang massa. Namun, setelah mereka duduk di parlemen, mereka cuma jadi kambing congek, yang suaranya gak bunyi, karena dilibas politisi yang sudah berpengalaman. Malu benar gw melihat artis2 goblok itu. ber-acting aja masih ancur, ini malah sok jadi wakil rakyat. mbo actingnya aja geto yang diurusi, sekolah seni peran ke mana kek, baru boleh ngomong… Tapi, partai2 di negeri simsalabim ini gak ada mutu-mutunya. LIhat aja, bukan hanya artis yang jadi caleg, anak, istri, dan pembantu pemimpin partai dimasukkan jadi caleg… hahahahaha… preeettt…!!

· Inilah yang selalu aku rasakan kalo lagi chatting dengan teman-teman. Gak perlu thema mengikat yang perlu dibahas. Mengalir aja pembicaraan selayak kita berdialog saling berhadapan. Gak sungkan-sungkan mengutarakan buah pikiran. Salah satu kelebihan chatting, lebih privacy ketimbang kalo kita berdialong secara berhadapan. Geto kali, yaakk…!! ***